mediajava

blog berita,info,Herbal,news,iklan

Mutiara Hikmah Islam (Bag.1)

MENCARI ILMU
1. Ilmu adalah sebaik-baik perbendaharaan dan yang paling indahnya. Ia ringan dibawa, namun besar manfaatnya. Di tengah-tengah orang banyak ia indah, sedangkan dalam kesendirian ia menghibur.

2. Pelajarilah ilmu karena sesungguhnyaia hiasan bagi orang kaya dan penolong bagi orang fakir. Aku tidaklah mengatakan,” Sesungguhnya ia mencari dengan ilmu,” tetapi,” ilmu menyeru kepada qana’ah (kepuasan).

3. Umur itu terlalu pendek untuk mempelajari segala hal yang baik untuk dipelajari. Akan tetapi, pelajarilah ilmu yang paling penting, kemudian yang penting, dan begitulah seterusnya secara berurutan.

4. Janganlah engkau memperlakukan secara umum orang yang telah memberimu pengetahuan , tapi perlakukanlah dia seperti orang-orang yang khusus. Dan ketahuilah bahwa Allah memiliki orang-orang yang dititipiNya rahasia-rahasia tersembunyi dan melarang mereka menyebarkan rahasia-rahasiaNya itu. Ingatlah ucapan seorang laki-laki yang saleh (Khidhr) kepada Musa (a.s), Musa a.s. sebelumnya berkata kepadanya : ” Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?” Dia menjawab,” Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersamaku. Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?” (QS 18:66-68).

5. Pelajarilah ilmu. Jika kalian tidak memperoleh keberuntungan dengannya, maka dicelanya zaman bagi kalian lebih baik daripada ia dicela lantaran kalian.

6. Ilmu adalah kekuatan. Barangsiapa yang mendapatkannya, dia akan menyerang dengannya; dan barangsiapa yang tidak mendapatkannya, dialah yang akan diserang olehnya.

7. Ilmu terbagi menjadi dua: yang didapatkan dengan mengikuti (mathbu’) dan yang didapatkan dengan belajar (masmu’), dan ilmu yang didapat dengan belajar tidak akan bermanfaat jika ia tidak dilaksanakan (mathbu’).

8. Kecintaan terhadap ilmu termasuk kemuliaan cita-cita.

9. Seluruh wadah akan menyempit dengan apa yang diletakkan di dalamnya, kecuali wadah ilmu, karena sesungguhnya ia akan bertambah luas.

10. Akal tidak akan pernah membahayakan pemiliknya selamanya, sedangkan ilmu tanpa akal akan membahayakan pemiliknya.

11. Jika jawaban berdesak-desakan, maka yang benar akan tersembunyi.

12. Bagian terpenting ilmu adalah kelemahlembutan, sedangkan cacatnya adalah penyimpangan.

13. Jika engkau menghendaki ilmu dan kebaikan, maka kibaskanlah (hindarkanlah) dari tanganmu alat kebodohan dan kejahatan. Sebab, sesungguhnya tukang emas tidak akan memungkinkan baginya memulai pekerjaannya kecuali jika dia telah melemparkan alat pertanian dari tangannya.(ervincible&al-filfilan)

Bab Akal
1. Kekayaan yang paling besar adalah akal.

2. Akal ( kecerdasan ) tampak melalui pergaulan, sedangkan kejahatan seseorang diketahui ketika dia berkuasa.

3. Akal adalah raja, sedangkan tabiat adalah rakyatnya. Jika akal lemah untuk mengatur tabiat itu, maka akan timbul kecacatan padanya.

4. Akal lebih diutamakan daripada hawa nafsu karena akal menjadikanmu sebagai pemilik zaman, sedangkan hawa nafsu memperbudakmu untuk zaman.

5. Makanan pokok tubuh adalah makanan, sedangkan makanan pokok akal adalah hikmah. Maka, kapan saja hilang salah satu dari keduanya makanan pokoknya, binasalah ia dan lenyap.

6. Duduklah bersama orang-orang bijak, baik mereka itu musuh atau kawan. Sebab, akal bertemu dengan akal.

7. Tidak ada harta yang lebih berharga daripada akal.

8. Pertalian yang paling berharga adalah akal yang berpasangan dengan kemujuran.

9. Adab adalah gambaran dari akal

10. Jika akal dibiarkan menjadi kendali, tidak tertawan oleh hawa nafsu, atau melampaui batas agama, atau fanatik terhadap nenek moyang, niscaya hal itu akan mengantarkan pelakunya pada keselamatan.

11. Jika engkau hendak menutup sebuah kitab, maka hendaklah engkau teliti kembali kitab itu. Karena sesungguhnya yang kau tutup adalah akalmu.

12. Jika Allah hendak menghilangkan nikmat dari seorang hambaNya, maka yang pertama kali diubah dari hambaNya itu adalah akalnya.

13. Akal adalah naluri, sedangkan yang mengasuhnya adalah berbagai pengalaman.

14. Akal adalah buah pikiran dan pengetahuan yang sebelumnya tidak diketahui.

15. Ruh adalah kehidupan badan, sedangkan akal adalah kehidupan ruh.

16. Akal adalah rekaman terhadap berbagai pengalaman.

17. Rasulmu adalah juru terjemah akalmu.

18. Pahamilah kabar jika kalian mendengarnya dengan akal yang penuh dengan pemahaman, bukan akal yang sekedar meriwayatkan. Sesungguhnya periwayat ilmu banyak jumlahnya, sedangkan yang memahaminya sedikit.

19. Orang yang berakal bersaing dengan orang-orang saleh agar dapat menyusul mereka, dan dia ingin sekali dapat berserikat dengan mereka karena kecintaannya terhadap mereka, meskipun amalnya tidak mampu menyamai mereka.

20. Orang berakal, jika berbicara dengan suatu kalimat, maka ikut bersamanya hikmah dan nasehat.

21. Orang yang paling bijak akalnya dan yang paling sempurna keutamaannya adalah yang mengisi hari-harinya dengan perdamaian, bergaul dengan saudara-saudaranya dengan rekonsiliasi, dan menerima kekurangan zaman.

22. Tidaklah patut bagi orang yang berakal kecuali berada dalam salah satu dari dua kondisi ini, yaitu berada dalam cita-cita yang paling tinggi untuk mencari dunia, atau berada dalam cita-cita yang paling tinggi untuk meninggalkannya.

23. Tidaklah layak bagi seorang yang berakal untuk menuntut ketaatan orang lain (terhadapnya), sedangkan ketaatannya terhadap dirinya sendiri ditolak.

24. Orang yang berakal adalah orang yang mencurigai pendapatnya sendiri dan tidak mempercayai apa yang dipandang baik oleh dirinya.

25. Orang yang berakal adalah yang menjadikan pengalaman-pengalaman (hidup) sebagai nasehat baginya.

26. Sesungguhnya perkataan-perkataan orang berakal, jika benar, maka ia adalah obat; namun jika salah, maka ia adalah penyakit.

27. Permusuhan orang-orang pintar adalah permusuhan yang paling berat dan paling berbahaya karena ia hanya terjadi setelah didahului dengan hujah dan peringatan, dan setelah tidak mungkin lagi ada perdamaian di antara keduanya.

28. Sesungguhnya sesuatu yang tidak disukai (kesialan) memiliki batas yang pasti akan berakhir. Oleh karena itu, seseorang yang berakal hendaknya bersikap tenang sampai kesialan itu hilang (berlalu dengan sendirinya). Sebab, menghindar darinya sebelum habis waktunya hanya akan menambah kesialannya.

29. Orang yang paling disukai oleh orang berakal adalah musuhnya juga berakal. Sebab, jika musuhnya itu berakal, maka dia akan merasa aman dari kejahatannya.

30. Celaan orang-orang yang berakal lebih berat daripada hukuman seorang penguasa.

31. Permulaan pendapat orang berakal adalah akhir pendapat orang bodoh.

32. Bagi orang yang berakal, hidup dalam kesusahan bersama orang-orang berakal lebih disenangi daripada hidup dalam kelapangan bersama orang-orang bodoh.

24/02/2011 - Posted by | Mutiara Hikmah | , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Sorry, the comment form is closed at this time.

%d bloggers like this: